Tuesday, June 28, 2011

Bila laaaaa nak berubah!

Semalam saya berkesempatan menghaziri satu majlis peresmian oleh seorang YB parti Pemerintah.

Seperti biasa mereka ini akan datang sebagai VIP dan disambut dengan penuh hormat dan seterusnya akan memberikan ucapan berapai-rapi. Apa yang dicakapkannya ialah sejarah lampau dan apa yang telah kerajaan mereka buat kepada rakyat ini sejak dulu.

Apa yang rakyat kehendak dan apa perancangan kerajaan untuk faedah seterusnya kepada rakyat dimasa depan mereka tidak sebut. Malah selalunya VIP atau YB yang datang langsung jarang mahu mengadakan perjumpaan secara terbuka dengan mesyarakat setempat untuk mengambil tahu permasalahan atau kehendak mereka disitu. Inilah masalahnya yang timbul perasaan tidak puas hati dikalangan gulungan rakyat marhaen sekelian.

YB dan Pemimpin suka sangat nak bercakap dari suka mahu mendengar permintaan atau suara rakyat.



Pada pengamatan saya, cara YB dan pemimpin-pemimpin ini datang dan disambut sebagai VIP dan kemudian ke tempat berucap dengan dihadapannya duduk manusia-manusia yang "dipaksa" mendengar adalah tidak bersesuaian saamasekali pada zaman ini.

Adalah lebih baik para pemimpin-pemimpin kerajaan atau parti pemerintah ini datang dengan membawa ketua-ketua Jabatan yang berkaitan dan mengadakan sesei perjumpaan dua hala berbentuk dailog dengan penduduk setempat atau kumpulan sasar yang tertentu.

Dengan cara begini Insyaallah semua masalah akan selesai denganm cepat dan berkesan dan rakyat akan berpeluang mengzahirkan apa yang terbuku dihati masing-masing.

@Ketua Jabatan kerajaan selalunya akan takut dan gentar kalau menerima surat permohonan rakyat untuk "Berdailog". Kenapa? sebab banyak kerja mereka tertangguh!

Saturday, June 25, 2011

Rumah "Hantu"


Beginilah keadaan Quaters guru yang dibina dengan peruntukkan beratus-ratus juta ringgit untuk kemudahan para guru diseluruh negara.

Biasalah, setelah rumah siap baru pahat berbunyi. Dengar kata banyak quaters ini telah jadi "Rumah Hantu" kerana kurangnya sambutan guru-guru dan kakitangan dari Kementerian berkenaan untuk mendiaminya.

Buat apa nak duduk quaters kalau dah ada rumah sendiri, lagipun elaun perumahan yang dibayar kerajaan juga agak lumayan dan dengar berita nak tambah lagi. kalau tinggal di Quaters bukan sahaja elaun dipotong, kena bayar lagi lain-lain bayaran dan yuran agaknya.

Kalau susah-susah sangat sewa aje kat mana-mana kakitangan jabatan kerajaan lai dan swasta atau serahkan saja kepada pehak korporat menguruskannya.

Janganlah biar bangunan yang cantik tersergam itu menjadi "Gajah Putih" yang akan menjadi modal pembangkang menjajanya pada PRU 13 nanti.

Buat hotel bajet atau homestay bagus tuuuuuuuu

Monday, June 20, 2011

Lelaki dan wanita berkongsi bilik hotel

Persatuan Pemandu pelancong Wanita Malaysia (MWTGA)mendakwa adalah perkara biasa dalam Industeri Pelancongan bila seseorang pemandu pelancong wanita terpaksa berkongsi bilik hotel bersama pemandu bas pelancong lelaki.

Masyaallah,boleh dia kata ini perkara biasa.Agak-agaknya dah berapa lama perkara ini berlaku di negara kita yang dikatakan kuat pegangan agama Islam.
Patutlah teman ana, menyatakan suka benor bekerja sebagai pemandu Bas Pelancongan. Bukan sahaja dikatakan memperolehi "tip" dari pelancong malah tidornya juga berteman rupanya.

kepada yang berkenaan,jangan salahkan orang lain,tepuk kepala pikirlah sama.